Jual Beli Gas KrisEnergy-Petrokimia Gresik Diperpanjang, Tambahan Pasokan 60 MMscfd

oleh -23 views

JAKARTA I GlobalEnergi.co – Kontraktor Kontrak Kerja Sama (KKKS) KrisEnergy (Satria) bersama dengan PT Petrokimia Gresik sepakat untuk memperpanjang tenggat penyelesaian Perjanjian Jual Beli Gas (PJBG) dari Lapangan Lengo Blok Bulu. Perpanjangan waktu itu diperoleh setelah kedua pihak menandatangani perubahan pokok-pokok perjanjian terkait jual beli gas bumi, Jumat (11/8/2023) di Hotel Westin, Surabaya. 

Penandatangan diwakili General Manager KrisEnergy (Satria) Ltd Kusmutarto Basuki dan Direktur Utama PT Petrokimia Gresik Dwi Satrio Anurogo disaksikan Kepala Perwakilan SKK Migas Jabanusa, Nurwahidi.  Acara ini juga dihadiri  Direktur Utama PT Satria Wijaya Kusuma, Wisnu Suhardono, bersama Direksi yang lainnya Hermawati Parinduri, Anindyo Haskoro dan Sona Maesana. 

“Setelah mendapatkan persetujuan Pemerintah, pokok-pokok perjanjian ini akan dituangkan dalam PJBG atau biasa disebut dengan Gas Sales Agreement [GSA] yang ditargetkan untuk ditandatangani bersama selambat-lambatnya akhir 2024,” tulis manajemen KrisEnergy lewat siaran pers dikutip Sabtu (12/8/2023). 

Tambahan waktu tersebut teridentifikasi setelah KrisEnergy (Satria) Ltd melakukan beberapa kegiatan awal yang terkait dengan pengembangan Lapangan Lengo dari Wilayah Kerja Bulu. 

Lewat kesepakatan awal ini,  Petrokimia Gresik akan mendapat tambahan pasokan gas sebesar 60 Million Standard Cubic Feet per Day (MMSCFD) pada pertengahan 2028 dari Lapangan Lengo Wilayah Kerja (WK) Bulu untuk mencukupi kebutuhan gas bumi pada pabrik saat ini. 

Selain hal tersebut, Krisenergy (Sakti) BV sebagai Operator WK Sakti akan melakukan pemboran Sumur West Kepodang-1 pada akhir tahun ini. Pemboran ini diharapkan menemukan tambahan cadangan gas, yang mana dengan persetujuan Pemerintah hasilnya dapat digunakan untuk menambah pasokan gas kepada PT Petrokimia Gresik sebesar 90 Million Standard Cubic Feet per Day (MMSCFD). 

Direktur Utama PT Satria Wijayakusuma, Wisnu Suhardono, selaku pemegang seluruh saham KrisEnergy di Indonesia menyampaikan bahwa perubahan Pokok-pokok Perjanjian ini merupakan kemajuan yang signifikan untuk menuju fase berikutnya yaitu penandatangan PJBG.

  “Dalam hal ini PT Satria Wijayakusuma sebagai pemegang seluruh saham KrisEnergy (Satria) Ltd berkomitmen untuk mendukung sepenuhnya pelaksanaan pengembangan Lapangan Lengo, WK Bulu,” tulis manajemen. agk,bc

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.