Berjalan Puluhan Kilometer untuk Memastikan Keselamatan Masyarakat dan Keamanan Jalur Pipa Minyak

oleh -83 views
oleh
Bersama rekannya, Muhamad Ali memastikan patok tanah dan penanda pipa masih terlihat jelas.

Sudah lebih dari 20 tahun Muhamad Ali menjadi penjaga keamanan di objek vital nasional (obvitnas) di Blok Cepu. Kini, dia adalah bagian dari tim yang bertugas menjaga pipa minyak Lapangan Kedung Keris sepanjang 15 kilometer dan Banyu Urip sepanjang 72 kilometer.

Muhamad Ali, di usianya yang menginjak 53 tahun, masih kuat berjalan belasan kilometer. Setiap hari dia bangun pagi sekali. Memulai hari dengan berjalan menyusuri jalur pipa di kedua lapangan, melalui jalan setapak, pematang sawah, hingga menyeberangi sungai.

Sepanjang perjalanan, dia sering bertemu warga mengingatkan tentang pentingnya menjaga keselamatan di jalur pipa. Dia juga memastikan papan penanda bahaya berfungsi dengan baik. Harapannya, warga terhindar dari aktivitas membahayakan seperti melakukan aktivitas membakar di atas lahan pipa, menanam pohon berakar tunggak, melakukan penggalian dengan alat berat, menggunakan kendaraan berat melintasi jalur pipa, dan lain-lain.

Muhamad Ali berjalan menyusuri jalur pipa Lapangan Banyu Urip yang berada di antara sawah milik warga Desa Sumbertlaseh, Kecamatan Dander, Bojonegoro.

Ali tidak sendirian. Dia bersama 24 petugas keamanan pipa dapat bergantian menyusuri jalur pipa mulai dari Kabupaten Bojonegoro hingga Tuban. Terdapat beberapa tim dalam sekali jalan, sehingga pengawasan oleh petugas bisa menjangkau seluruh lintasan pipa secara bersamaan.

Sebagai warga Desa Leran yang merupakan tuan rumah dari Lapangan Kedung Keris, Ali bangga bisa berperan menjaga ketahanan energi nasional dari salah satu produsen minyak terbesar di Indonesia.

“Medan yang kita lalui penuh tantangan, bahkan tidak jarang kita menemui hewan berbahaya seperti ular,” ucapnya.

Dia meyakini, pekerjaannya tidak hanya menjalankan tugas dari perusahaan, namun bagian dari pengabdian kepada negara sekaligus menjaga keselamatan masyarakat. Keyakinan inilah yang membuatnya terus bersemangat setiap kali akan berangkat menyusuri pipa.

Ali dan rekannya memastikan papan penanda bahaya masih bisa dibaca dan terlihat baik.

Security Superintendent ExxonMobil Cepu Limited (EMCL), Harry K. Dianto, menjelaskan bahwa timnya menerapkan nilai-nilai keselamatan sebagai bagian dari budaya bekerja sehari-hari. Membiasakan diri dan mengingatkan orang lain akan potensi bahaya.

Menjaga aset obvitnas juga mengedepankan prinsip ini. Sehingga masyarakat terbangun kesadarannya dan ikut mendukung upaya EMCL dalam menjaga keamanan serta keselamatan di jalur pipa.

Pipa Lapangan Banyu Urip berada di Kabupaten Bojonegoro dan Tuban, membentang 72 km di darat dan 23 km di laut. Pipa dipendam hingga sedalam 2 meter di dalam tanah, melintasi 56 desa dan 11 kecamatan.

Sedangkan pipa Lapangan Kedung Keris sepanjang 15 km dari Desa Sukoharjo, Kecamatan Kalitidu menuju Kecamatan Gayam, Kabupaten Bojonegoro. Pipa ini juga ditanam ke dalam tanah dan melewati persawahan, ladang, melintasi sungai dan jalan, serta ada juga yang berdekatan dengan pemukiman. Sehingga kedua pipa ini memungkinkan untuk terpapar oleh aktivitas manusia.

Harry mengungkapkan petugas keamanan pipa dapat menjalankan tugasnya dengan baik setiap hari.
“Berkat dukungan masyarakat, kami bisa bekerja dengan aman dan selamat,” pungkas Harry.adv

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.