PLN Targetkan Dedieselisasi Pembangkit Listrik 116 MW Rampung 2027

oleh -460 views

JAKARTA I GlobalEnergi.co – PT PLN menargetkan konversi pembangkit listrik tenaga diesel (PLTD) menjadi pembangkit listrik tenaga gas dan uap (PLTGU) dapat menyentuh 116 megawatt (MW) dengan target beroperasi komersial pada 2027.

Dedieselisasi tahap awal itu dibagi menjadi dua klaster, yakni Klaster Sumatra, Kalimantan, Jawa – Madura dan Klaster Sulawesi, Maluku, Papua dan Nusa Tenggara.

Wakil Kepada Divisi Komunikasi Korporat PLN, Gregorius Adi Trianto, mengatakan, program dedieselisasi merupakan upaya perseroan untuk meningkatkan bauran energi bersih.

“Langkah ini juga sebagai upaya PLN untuk mengurangi ketergantungan terhadap energi fosil dengan memanfaatkan potensi energi lokal dan terjangkau,” kata Greg lewat pesan singkat, Jumat (12/5/2023).

Program dedieselisasi pembangkit listrik itu akan menyasar pada 33 PLTD yang mayoritas terletak Indonesia Timur. Sejauh ini, program tersebut masih berada pada tahap proses lelang. Kementerian ESDM sebagai koordinator program dedieselisasi pembangkit akan bekerja sama dengan BUMN seperti PLN dan Perusahaan Gas Negara (PGN).

“Hingga saat ini sudah terdapat sebanyak 41 perusahaan yang berminat dan mengajukan dokumen request for proposal untuk program dedieselisasi di dua klaster tersebut,” ujar Greg.

Pada program dedieselisasi, pemerintah menargetkan 5.200 unit pembangkit listrik diesel di 2.130 lokasi berkapasitas 2,37 Giga Watt (GW) yang akan dialihkan menjadi tiga model pembangkit. Diantaranya, konversi pembangkit listrik tenaga diesel ke gas atau gasifikasi dengan kapasitas 598 megawatt (MW), konversi PLTD menjadi PLT EBT berkapasitas 500 MW dan perluasan jaringan ke sistem terisolasi untuk meniadakan pembangkit listrik tenaga diesel dengan kapasitas 1.070 MW.

Lebih lanjut, sisa PLTD berkapasitas 203 MW masih digunakan sebagai sistem black-start saat terjadi pemadaman. Implementasi dedieselisasi pembangkit diesel menjadi pembangkit gas ditujukan untuk meningkatkan keberlanjutan pasokan energi pembangkit di tengah pasokan dan harga Solar yang saat ini terus berfluktuasi. Pembangkit listrik berbahan bakar gas dirasa lebih aman dari aspek keberlanjutan sumber daya meningat telah ditemukannya berbagai sumber cadagangan gas baru. agk,kdt

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.