PLN Gandeng HDF Energy Prancis Kembangkan Proyek EBT di Daerah 3T

oleh -55 views
Direktur Utama PLN Darmawan Prasodjo (tengah kiri) dengan Executive Director Asia and President Director HDF Energy Indonesia Mathieu Geze (tengah kanan) saat penandatanganan Joint Development Study Agreement (JDSA) di Dubai, minggu (3/12). Artikel ini telah tayang di Katadata.co.id dengan judul "PLN Gandeng HDF Energy Prancis Kembangkan Proyek EBT di Daerah 3T" , https://katadata.co.id/tiakomalasari/ekonomi-hijau/657017ca32666/pln-gandeng-hdf-energy-prancis-kembangkan-proyek-ebt-di-daerah-3t Penulis: Nadya Zahira Editor: Tia Dwitiani Komalasari

JAKARTA I GlobalEnergi.co – PT PLN (Persero) meneken kesepakatan bisnis dengan perusahaan hidrogen asal Perancis, Hydrogen De France (HDF Energy). Keduanya bekerja sama dalam mengembangkan proyek EBT di daerah 3T (Terluar, Terdepan, Terpencil).

Direktur Utama PLN Darmawan Prasodjo mengatakan, keberadaan EBT tak hanya akan mendukung pasokan energi bersih, melainkan juga mampu mewujudkan elektrifikasi nasional dan menjadi bisnis masa depan yang terintegrasi. Pengembangan proyek EBT tersebut akan digarap melalui pembentukan Join Venture Company.

“Proyek tersebut khususnya di wilayah Indonesia Timur, dengan penekanan awal di Sumba, Nusa Tenggara Timur,” kata kata Darmawan, melalui keterangan resmi, Rabu (6/12/2023).

Selian kerja sama tersebut, PLN juga akan mengembangkan Hydrogen Fuel Cell Hybrid Power Plant atau Pembangkit Listrik Hibrida Sel Bahan Bakar Hidrogen di Indonesia. Kerja sama kedua perusahaan tersebut ditandai dengan Joint Development Study Agreement (JDSA) oleh Direktur Utama PLN Darmawan Prasodjo dan Executive Director Asia, sekaligus President Director HDF Energy Indonesia Mathieu Geze, pada Indonesia Paviliun di gelaran COP28, Dubai, Minggu (3/12/2023).

Darmawan mengatakan, perjanjian JDSA itu merupakan langkah lanjutan dari MoU yang telah terjadi sebelumnya pada April 2023. Setelah memproduksi hidrogen hijau di Indonesia, PLN akan mengembangkan pembangkit listrik berbasis hidrogen dengan asistensi dari HDF Energy.

“Melalui eksplorasi inovasi teknologi yang futuristik, Indonesia bisa menjadi pemain utama dalam memproduksi hidrogen hijau,” katanya.

Darmawan mengatakan, HDF Energy dan PLN akan mengembangkan utilisasi hidrogen melalui proses elektrolisis dan mengolahnya menjadi listrik untuk melayani daerah pelosok. Selain itu, kedua belah pihak juga bersepakat untuk bersama-sama dalam studi pengembangan pembangkit listrik baseload dan non-intermittent berbasis Energi Baru Terbarukan (EBT) baterai, dan hidrogen.

Seperti diberitkan sebelumnya, PT PLN (Persero) meresmikan 21 unit Green Hydrogen Plant (GHP) yang tersebar di seluruh Indonesia di pembangkit listrik tenaga gas uap (PLTGU) di Tanjung Priok, Jakarta, Senin (20/11). Upaya ini membuat PLN menjadi perusahaan yang memiliki GHP terbanyak di Asia Tenggara.

Sebelumnya pada Oktober, PLN juga telah meresmikan GHP pertama di Indonesia yang berlokasi di PLTGU Muara Karang, Jakarta. Dengan demikian, PLN kini mampu memproduksi hingga 199 ton hidrogen per tahun. agk

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.