Bakal Ada Tambahan Gas 500 MMSCFD di Wilayah Jabanusa

oleh -188 views

SURABAYA I GlobalEnergi.co – SKK Migas Jawa Bali dan Nusa Tenggara (Jabanusa) menyatakan akan mendapatkan tambahan produksi gas bumi hingga 500 Million Standard Cubic Feet per Day (mmscfd). Tambahan produksi terbesar berasal lapangan produksi migas di wilayah Jatim dan Jateng.

Hal itu ditegaskan Kepala SKK Migas Jawa Bali dan Nusa Tenggara (Jabanusa) Nurwahidi dihadapan Wakil Gubenur Jawa Timur, Emil Elestianto Dardak dalam gelaran Gas Expo 2022 di Hotel Westin Surabaya Barat, Selasa (30/8/2022).

Potensi tambahan gas sebesar 500 mmscfd ini, kata Nurwahidi, akan dihasilkan dari delapan Kontraktor Kontrak Kerjasama (KKKS) Migas. Beberapa proyek gas yang akan onstream dan berpotensi memberikan itu, yakni Jambaran Tiung Biru – PEPC yang akan memproduksi gas terbesar yakni sekitar 192 mmscfd. HCML dengan sumur MDA/MDH sekitar 120 mmscfd dan MAC sebanyak 50 mmscfd, Medco dengan lapangan Paus Biru sebanyak 30 mmscfd. Sumur RBG yang dikelola TIS petroleum sebanyak 15 mmscfd, Kris Energy dengan lapangan Lengo sebanyak 70 mmscfd, sumur eksplorasi ENC dikelola EML sebanyak 30 mmscfd. Kemudian Lapangan Bukit Panjang dikelola PCK2L sebanyak 50 mmscfd serta beberapa proyek gas lainnya.

“Saat ini saja Jatim sudah surplus gas dan ini menjadikan wilayah SKK Migas Jabanusa ini menjadi salah satu penyumbang migas terbesar Indonesia. Dimana 203 ribu bopd atau sebesar 35% dari produksi minyak bumi dari wilayah kami dan sekitar 560 mmscfd gas atau sebesar 10% produksi gas bumi secara nasional,” papar Nurwahidi.

Sumber daya gas yang besar ini bisa menggenjot pertumbuhan ekonomi di Jatim maupun di Jateng. Sebab pemanfaatan yang utama produksi gas bumi di Jawa Timur dan Jawa Tengah digunakan sepenuhnya untuk memenuhi kebutuhan domestik agar perekonomian di daerah meningkat secara cepat.
Hal ini pun diamini Komite BPH Migas, Wahyudi Anas.

Ia menyebutkan, sebagian besar gas yang dihasilkan diperuntukan untuk kepentingan produksi listrik dan pupuk serta industri. Disebutkan, 160 mmcfd gas di Jatim digunakan untuk listrik. Kemudian 130 mmscfd untuk produksi pupuk dan 140 mmscfd digunakan industri.

“SKK Migas dan BPH Migas akan bersatu untuk pengelolaan gas ini. Apalagi dengan dikembangkannya kawasan industri KEK yang membutuhkan supplay gas yang cukup besar,” kata Wahyudi.

Mendengar akan ada surplus gas yang lebih besar di Jatim ini membuat Wakil Gubenur Jatim, Emil Elestianto Dardak semakin bersemangat. Sebab menurutnya Jatim sudah memiliki kawasan industri terpadu dihampir semua kabupaten.

“Artinya dalam 3 tahun ke depan Jatim akan surplus gas hingga 200 mmscfd. Dan ini akan membuat semua kawasan industri yang ada di Jatim akan mendapatkan sumber daya gas yang lebih murah. Tinggal koordinasi dengan BPH Migas bagaimana saluran gas itu bisa sampai ke kawasan industri Jatim yang ada di Madiun, Tuban, Lamongan dan wilayah lain diluar kawasan industri mainstream Jatim seperti Gresik, Sidoarjo dan Surabaya,” terangnya usai mengunjungi booth peserta Gas Expo 2022.

Peningkatan produksi gas ini akan menjadi daya tarik tersendiri bagi investor masuk ke Jatim. Sehingga menjadikan Jatim semakin pesat pertumbuhan ekonominya di Indonesia.
“Saya yakin ekonomi bisa tumbuh di atas 5,5 persen hingga 6 persen. Tetapi kita memang harus hati-hati terhadap inflasi akibat memanasnya perang di negara lain. Maka dari itu jaringan gas (Jargas) rumah tangga yang digaungkan BPH Migas diharapkan mampu melahirkan UMKM tangguh sehingga daya beli masyarakat tetap stabil,” tandas Emil.agk, fan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.