Pertamina Marine Engineering Kembangkan Strategi Bisnis Jasa Bawah Air

oleh -55 views

JAKARTA I GlobalEnergi.co – PT Pertamina Trans Kontinental (PTK) Group telah melakukan rebranding Anak Perusahaan, salah satunya yaitu Peteka Karya Jala (PKJ), bergerak di bidang dredging, salvage, under water services, waste management, fresh water provider, dan EPC, kini menjadi Pertamina Marine Engineering (PME). Proses rebranding dan restrukturisasi bisnis berlangsung sejak tahun 2021.

Direktur Pertamina Marine Engineering (PME) Yada Prawira Ganta menyatakan PME memiliki kekuatan secara kompetitif (competitive advantage) dan diakui established pada bisnis jasa bawah air (under water service).

“Kami sudah mengantongi izin usahanya, memiliki peralatannya secara lengkap, dan juga pengalaman menggarap unit bisnis ini. Terutama kami memiliki para penyelam andal,” kata Yada dalam siaran pers, Jumat (4/11/2022).

Dikatakan, jasa pelayanan bawah air merupakan unit bisnis yang dikembangkan di lingkungan internal Pertamina.Itu sebabnya perusahaanya memahami seluk beluk operasionalnya, dengan segala infrastruktur yang disediakan Pertamina. Demikian juga dengan unit bisnis dredging (pengerukan) yang kebutuhannya cukup banyak saat ini.

“Kami sudah memahami bagaimana jalinan jejaring (network)nya, termasuk juga mitra kerja yang kredibel dan biasa bekerja sama di lingkungan perkapalan,” tutur Yada yang sejak 2007 berkarir di Pertamina.

Proses rebranding ini berlangsung sejalan dengan perpindahan bisnis dari anak usaha grup PTK yang sebelumnya dikelola oleh Peteka Karya Tirta (PKT) kepada PME di bidang bisnis penyediaan air baku (fresh water). Secara bertahap PME tengah mempersiapkan bisnis pengelolaan berbagai limbah dari kapal tanker.

“Salah satu target kami dalam pengelolaan limbah dapat mengedepankan kerjasama strategis, yaitu dengan menggandeng partner usaha yang kompeten dan berpengalaman lebih banyak. Dengan peluang pasar cukup besar, serta pengalaman kami, lokasi usaha yang tersedia, nantinya tinggal melengkapi sarana peralatannya melalui kerjasama kemitraan ataupun konsorsium,” katanya.

Ini menjadi strategi korporasi mengingat di lingkungan wilayah kerja Pertamina, area kami terbentang dari Sabang sampai Merauke. Itu sebabnya kami perlu melengkapi divisi bisnis ini dengan infrastruktur pendukung di bidang pengelolaan limbah, baik dengan mengembangkan kelengkapannya, termasuk berinvestasi secara menyeluruh maupun parsial

Rebranding Selesai Dalam Setahun
Ia menjelaskan, Proses rebranding anak usaha PTK termasuk restrukturisasi bisnis yang sudah berjalan sejak pertengahan tahun yang lalu masih berlangsung sampai sekarang. Kendati demikian kami upayakan prosesnya tuntas lebih cepat. Ke depannya proses rebranding anak usaha PT Pertamina Trans Kontinental (PTK) ditujukan agar PTK menjadi ‘one stop service’ di bidang bisnis maritim. Sebagai bagian dari PT Pertamina International Shipping (PIS) selaku subholding IML, PTK memiliki 26 ruang lingkup usaha. Masing-masing anak usaha akan disesuaikan dengan kompetensi (keahlian) dan kekuatan yang dimiliki.

Yada mengemukakan, kesiapan menjadi ‘one stop service’ menjadi tantangan perusahaan, selaras target PTK 5 sampai 10 tahun ke depan, seperti meningkatkan keunggulan operasional, mengembangkan pangsa pasar di Pertamina Grup sampai tahun 2026, serta memperluas pasar global sebagai penyedia layanan kelautan terkemuka dengan standar internasional.

Dalam proses rebranding Yada menyatakan saat ini tengah mempersiapkan proses bisnis, diantaranya kesiapan Sumber Daya Manusia (SDM), kompetensi organisasi, termasuk legalitas perizinan.

“Kami siapkan juga infrastruktur fundamental dan kelengkapannya secara bertahap, sehingga kuartal keempat tahun ini proses tahapan rebranding selesai dilakukan. Setelah itu kami perlu menyosialisasikan kepada seluruh pelanggan internal dan eksternal,” katanya.

Seluruh kontrak pekerjaan yang sebelumnya atas nama Peteka Karya Jala (PKJ) dilakukan amandemen sebelum akhir tahun ini, sampai berganti nama secara resmi, sehingga seluruhnya bermigrasi menjadi PME kuartal keempat tahun ini.

“Kami lakukan bertahap antara lain menyusun skema proses bisnis baru sebagai adaptasi (penyesuaian), mengidentifikasi para pelanggan termasuk seluruh pemangku kepentingan, sampai memastikan tidak terjadi kekosongan di berbagai lini,” katanya.

Ketika sampai tahap implementasi kami persiapkan kapal-kapal kami, termasuk mengadakan berbagai coaching bagi kekuatan SDM, dan juga penyesuaian sistem pelaporan akuntansi keuangan berbasis aplikasi MySAP. Kami perlu mengidentifikasi sistem pendanaan dan pengelolaan keuangan di lingkungan PTK Grup.

“Perubahan terbesar adalah dalam adaptasi fisik, karena akan mengubah struktur yang disesuaikan dengan kebutuhan PME di masa depan, berubah menyesuaikan kebutuhan bisnis dan korporasi. “Dulu kami menggunakan fungsi yang ada di induk perusahaan PTK, namun ke depan bagian tersebut akan dibentuk di dalam PME,” pungkasnya.

PT Pertamina Trans Kontinental (PTK) merupakan anak usaha PT Pertamina International Shipping dan bagian dari subholding Integrated Marine Logistics, yang menyediakan berbagai jenis jasa maritim terintegrasi.

Perusahaan yang awalnya bernama PT Pertamina Tongkang ini didirikan pada 9 September 1969 dengan berganti nama menjadi PT Pertamina Trans Kontinental pada 29 November 2011. Hingga saat ini PTK mengelola 104 pelabuhan Pertamina serta 343 armada kapal.jef

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.